Rabu, 14 September 2011

Spesies Kupu-kupu Radiasi spektakuler di Karibia (Study menggunakan DNA)



Dalam salah satu revisi taksonomi pertama kupu-kupu neotropical yang memanfaatkan 'DNA barcode', Andrei Sourakov (University of Florida, Florida Museum of Natural History) dan Evgeny Zakharov (University of Guelph, Kanada Pusat Barcode DNA di Institut Keanekaragaman Hayati Ontario) menemukan tingkat evolusi spektakuler perbedaan dalam genus kupu-kupu satyrine Calisto.
Studi ini diterbitkan dalam akses terbuka jurnal Sitogenetik Komparatif.
Karibia memiliki keragaman yang luar biasa habitat dan satwa liar. Lebih dari 200 spesies kupu-kupu milik beberapa genera 100 tinggal di pulau tersebut, kebanyakan genera diwakili oleh satu spesies. Banyak spesies yang endemik untuk daerah yang tidak terjadi di tempat lain. Fauna ini khas tampaknya muncul sebagai akibat dari spesies berimigrasi dari daratan di beberapa titik selama sejarah pulau tersebut, dan kemudian berkembang menjadi isolat sebagian besar pulau.
Para satyrine genus kupu-kupu Calisto adalah yang paling terkenal dari mereka, karena memiliki jumlah terbesar spesies yang tersisa dibandingkan dengan genera kupu-kupu lain yang ditemukan di wilayah ini. Calisto telah terdiri 54 taksa bernama, yang menempati sebuah array yang sangat beragam habitat, sugestif radiasi adaptif pada skala contoh klasik lainnya, seperti Galápagos atau pipit Darwin.
Para penulis dari penelitian ini diterapkan satu set baru karakter molekuler untuk memperjelas klasifikasi dan evolusi kupu-kupu Calisto. Teknik 'DNA barcode' didasarkan pada analisis pendek, daerah gen standar dalam DNA mitokondria, dan menyediakan metode efisien untuk identifikasi spesies. Akibatnya, Calisto sekarang berisi 34 spesies dan 17 subspesies dan data baru menjelaskan sejarah evolusi umum dari genus yang ada.
Tingkatan spektakuler menemukan divergensi DNA yang menunjukkan bahwa selama periode diversifikasi 4-8.000.000 tahun. Spesies Calisto yang terjadi hanya di Puerto Rico, Kuba, dan Jamaika ditemukan adanya kemungkinan bahwa telah berevolusi dari nenek moyang berbagai Hispaniolan. Penelitian ini tidak menemukan dukungan untuk teori-teori yang sebelumnya menganjurkan evolusi melalui peristiwa pemisahan geografis karena lempeng tektonik. Waktu frame-evolusi dan posisi filogenetik non-Hispaniolan taksa menunjukkan bahwa peristiwa penyebaran kuno dari Hispaniola ke pulau lain dan radiasi adaptif dalam Hispaniola yang mungkin bertanggung jawab atas diversifikasi dalam genus Calisto.

http://www.sciencedaily.com/releases/2011/08/110817022136.htm


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Powerade Coupons