Sabtu, 10 September 2011

Beruang berhibernasi, Predasi dan Kehamilan



ScienceDaily (25 Agustus 2011) – Hibernasi beruang hitam, alur tidur mereka melalui musim dingin. Saat ini ilmuan mulai memahami perubahan fisiologis yang memungkinkan beruang untuk muncul kembali di musim semi tanpa banyak otot dan kehilangan tulang, dan bagaimana mereka melarikan diri dari bahaya selama bulan-bulan dingin. Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka BioMed Central BMC Fisiologi menggunakan monitor jantung dan kerah radio untuk mengukur perubahan sepanjang tahun di detak jantung dan aktivitas beruang hitam liar.
Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa selama hibernasi beruang hitam mengalami variasi ekstrim dalam denyut jantung (aritmia sinus pernapasan) – detak jantung beruang mengalami peningkatan ketika mengambil napas tetapi berhenti untuk waktu yang lama antara jeda napas. Dalam studi ini para peneliti dapat memantau liar Beruang hitam Amerika (Ursus americanus) sepanjang tahun, 24 jam sehari. Mereka menemukan bahwa beruang mengalami aritmia sinus pernafasan selama hibernasi dan dalam bulan-bulan menjelang tidur musim dingin mereka. Selain itu, beruang kurang aktif pada siang hari di musim gugur, beralih menjadi nokturnal. Selama bulan-bulan musim panas, beruang aktif hingga 18 jam per hari dan memiliki tingkat jantung puncak lebih dari 200 denyut per menit, bagaimanapun, selama hibernasi, tingkat pernapasan yang serendah dua napas per menit dan kesenjangan lebih dari 14 detik tanpa detak jantung.
Beruang liar Hamil berhinasi pada awal musim dingin, tetapi detak jantung mereka meningkat sebagai kehamilan mereka terus, spiking selama kelahiran. Setelah cubs lahir detak jantung ibu mereka kembali ke tingkat hibernasi. Selama beberapa minggu setelah melahirkan beruang mengurangi gerakannya, mencegah kerusakan akibat kecelakaan pada anaknya yang menyusui.
Dr Timothy Laske, salah satu tim yang melakukan penelitian mengatakan, "Ketika kita mengambil data, meskipun kita mencoba untuk setenang mungkin, detak jantung beruang meningkat sebelum kami mencapai pintu masuk ke sarang musim dingin mereka dan tetap meningkat untuk beberapa hari. Hal ini menegaskan bahwa meskipun tidur nyenyak jelas, beruang selalu waspada terhadap bahaya dan siap untuk bertindak. "
Dr David Garshelis yang bekerja sama pada proyek ini melanjutkan, "Menggunakan teknologi ini, sepanjang tahun pemantauan beruang liar memungkinkan kita untuk mengamati rincian perilaku beruang, seperti kehamilan dan kelahiran, atau interaksi antara beruang dan binatang liar lainnya, tanpa mengganggu alam perilaku mereka. " Dr Laske menambahkan, "beruang hitam sering membuat jalan mereka ke daerah pinggiran kota yang dapat berbahaya dan stres untuk kedua beruang dan manusia dan pemahaman efek diam manusia dan lingkungan terhadap beruang juga akan memungkinkan lebih baik."


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Powerade Coupons