Sabtu, 05 Februari 2011

Bakteri Termofilik Si Penggemar Panas


Bakteri merupakan organisme uniseluler bersel tunggal. Jumlah bakteri sangat banyak dibanding jumlah makhluk hidup lain. Bakteri menghuni berbagai habitat di permukaan bumi, mulai setetes air selokan, usus manusia, hingga tempat ekstrem seperti kawah gunung berapi. Salah satu jenis bakteri yang menyukai kondisi ekstrem adalah bakteri termofilik.

Habitat Bakteri Termofilik
Bakteri termofilik menyukai kondisi panas. Mereka hidup dan berkembang biak dalam suhu ekstrem, yaitu antara 45°C hingga 80°C. Bahkan, ada bakteri termofilik yang bereproduksi pada suhu 121°C. Bakteri ini diberi nama Strain 121. Suhu 121°C lebih panas daripada suhu air mendidih. Tidak banyak tempat di muka bumi yang mampu menyediakan habitat ekstrem bagi bakteri termofilik.
Beberapa di antaranya adalah di sumber air panas, kawah gunung berapi, dan di celah hidrotermal kedalaman laut. Celah tersebut adalah rekahan permukaan bumi di bawah laut tempat magma merembes dan memanaskan air. Bakteri termofilik pertama kali ditemukan pada 1960 oleh Thomas Brock. Bakteri ini ditemukan di sumber air panas di Yellowstone.

Pertahanan Diri di Suhu Ekstrem
Dalam suhu yang sedemikian ekstrem, DNA bakteri lain tentu sudah meleleh. Bagaimana bakteri termofilik mampu mempertahankan suhu tubuh ketika lingkungan sekitarnya mendidih? Enzim, protein, dan DNA, bakteri ini stabil dan bekerja optimal pada suhu ekstrem. Bakteri termofilik memiliki beberapa cara untuk menjaga DNA mereka utuh. Kimiawi sel mereka mampu mencegah denaturasi protein
Stabilitas mereka juga diperoleh karena formasi dan jumlah ikatan protein yang lebih banyak. Kandungan garam, seperti potassium dan magnesium yang tinggi, mencegah penurunan ikatan fosfodiester. Beberapa DNA bakteri termofilik berupa lilitan. DNA untai ganda memiliki lilitan yang lebih banyak sehingga lebih tahan panas.

Toleransi
Menurut para ilmuwan, tidak ada mikroorganisme yang mampu bertahan hidup pada suhu lebih dari 150°C. Namun, hal tersebut belum pernah dibuktikan keberadaannya. Bakteri termofilik ekstrem (hyperthermofil) membutuhkan suhu 80°C hingga 105°C untuk berkembang. Banyak bakteri termofilik yang membutuhkan elemen belerang untuk tumbuh dan berkembang.
Beberapa di antaranya merupakan bakteri anaerob yang menggunakan belerang sebagai akseptor elektron dalam proses respirasi selular. Ada juga bakteri termofilik litotrof yang mengoksidasi belerang menjadi asam sulfat sebagai sumber energi. Bakteri termofilik litotrof mampu beradaptasi dengan pH yang sangat rendah. Oleh karena itu, bakteri ini juga termasuk golongan acidofil.
Bakteri termofilik litotrof menghuni habitat bersuhu tinggi yang kaya belerang. Biasanya, mereka terdapat di kawah gunung berapi, sumber air panas, geyser, dan fumarol. Beberapa bakteri termofilik litotrof berwarna karena memiliki pigmen fotosintesis. Contoh bakteri termofilik adalah Thermus aquaticus dan Thermococcus litoralis.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Powerade Coupons